Corine de Farme

9.30.2017

Saya pengguna setia Natasha Skincare sejak 2 tahun yang lalu. Yaaa, meskipun ada saat-saat bosen pakai krim-krim yang sama lalu kemudian berpindah ke lain hati untuk sementara. Tapi akhirnya juga mendarat lagi di Natasha. Satu hal yang pasti, buat saya, harga skincare Natasha terjangkau buat dompet saya ^^

beauty to review


Tapi 2 minggu terakhir ini saya agak-agak ill feel dengan krim Natasha. Enggak tau kenapa, karena krim pagi yang sebelumnya saya pakai di ganti dengan alasan ada penambahan fitur atau komposisi atau apa saya lupa.
Tapi....setelah saya pakai, ternyata krim pagi yang saya pakai berasa panas di wajah. Seperti di tusuk-tusuk jarum, panas banget. Ini krim pagi atau tusuk jarum ?

Jengkel sih, karena setiap pagi saat pakai sudah pasti saya merasa tersiksa kepanasan. Keluar uang buat beli produk tapi malah berasa sakit, walaupun dari Natasha-nya mungkin tujuannya baik biar muka saya lebih putih dan kinclong. Tapi beneran saya gak suka sensasi panas dari krim pagi-nya.


Dulu sudah pernah juga mengalami krim yang di pakai panas seperti ini meski level panasnya enggak sepanas krim yang baru ini. Dulu juga si dokter pernah bilang kalau di pakai berasa tidak enak bisa konsultasi atau telpon ke CS-nya. Tapi saya juga lupa tanya waktu itu, kalau saya komplain memang akan di ganti krim- nya free of charge ? Tentu saja tidak, saya harus beli lagi. Sedangkan krim yang lama di anggurin, dobel rugi dong saya.

Pada akhirnya males mau konsultasi ke Natasha lagi, kalau konsumen ingin ganti krim, yaa pasti di kasih ganti tapi kan tetep bayar. Konsumen seperti saya ini yang di rugikan. Harus beli krim dobel. Emang yang tidak terpakai boleh di kembalikan ? Pasti tidak lah...

Saya jadi mikir begini, kalau mereka mau ganti-ganti krim ke konsumen, paling tidak sediakan lah tester dulu, bayar gak papa, di coba di sana sekalian di depan dokternya. Panas gak, ada keluhan gak, sebelum kita sebagai konsumen di suruh beli krim baru. Memang harga-harga krim-nya enggak mahal sih, paling 100 ribuan per satu krim tapi kok ya mubazir kalau tidak terpakai.

Saya bingung juga, pakai Natasha cocok-cocok aja sih sebenarnya, gak pernah komedoan, jerawatan juga jadi jarang. Tapi ya itu, kalau pas kena di krim yang panas, saya jadi mangkel.Tapi kalau enggak pakai Natasha, saya juga bingung mau pakai skincare apa. Pernah coba pakai Seaweed TBS enggak cocok, pakai Olay Regenerist enggak cocok juga. Pinginnya sih pakai Viva atau Sari Ayu gitu yang murce-murce biar kantong enggak bolong ^^
Apa daya, muka enggak bisa kompromi sama kantong.

Kenapa pada akhirnya saya beli produk Corine de Farme ? Karena di klaim bahwa produknya menggunakan 97%-99% bahan alami tanpa bahan pengawet, pewarna dan paraben.
Jadi memang saya berharap banyak, wajah saya akan cocok karena meskipun kulit wajah saya masuk usia mateng tapi tetep aja masih sensitif. Tahun ini usia saya 39 tahun ^^ (ga ada yang nanya).

Saya tidak berharap wajah jadi kinclong dan bening memakai produk Corine de Farme, saya hanya berharap kulit wajah saya enggak kering dan pastinya tetap lembab. Tau gak sih, di Palangkaraya kalau siang bisa mencapai 39 derajat loh....bayangkan tiap hari kulit muka saya seperti di samber api, panas bokkkk...

Dua produk Corine de Farme ini saya beli di Nihonmart, pas sedang ada diskon.
Corine de Farme Rose Water 200 ml , harga diskon :  97.750
Corine de Farme Iluminating Hydrating Care 50 ml, harga diskon : 165.750
Dapat free produk Milky Body Soap Refill 200 ml
Total setelah di tambah ongkos kirim jadi Rp. 295.500

Niatnya mau beli via Shopee biar bisa gratis ongkir, ehhh di Shopee malah gak dapat diskon, apa daya balik lagi ke website Nihonmart.

Well, nantikan review Corine de Farme setelah saya pakai minimal 1 bulan ya, biar mantep review-nya.

No comments:

Post a Comment

Comment here :

@instagram